page contents
Olshop dengan prodak unik dan berkualitas
082186175022 sms 082186175022 082186175022 D4CFD50C endruwhite@gmail.com

( pcs)
GambarBarangjmlBeratTotal
keranjang belanja anda kosong
00,00Rp 0
Selamat datang di olshop mediabelanjaunikmurah

Jadi Pengusaha Siapa Takut Jadi Manfaatkan Peluang – Gunawan Ardiyanto

Kategoribuku, Ebook
Stok 1
Di lihat2 kali
Berat(/pcs)0,5 Kg
Harga Rp 50.000 60.000
Anda Hemat Rp 10.000 (16.67%)

Detail Produk Jadi Pengusaha Siapa Takut Jadi Manfaatkan Peluang – Gunawan Ardiyanto

‘Saya nggak punya bakat bisnis.’

‘Sudah nggak ada peluang usaha yang tersisa.’

‘Bikin usaha? Modalnya dari mana?’

‘Sudah nggak ada peluang usaha yang tersisa.’

‘Bikin usaha? Modalnya dari mana?’

Itulah alasan-alasan yang kerap menahan orang melangkahkan kaki ke dunia usaha. dan akan dipatahkan oleh buku ini. Selain memberikan contoh pengalaman berwirausaha Penulis sejak usia SD. buku ini juga membekali Anda dengan:

+ strategi menembus pasar.

+ kiat mengenali dan memanfaatkan tren

+ sumber-sumber modal usaha.

+ penyebab kegagalan berwirausaha.

+ nasihat penting dalam menjalankan usaha.

+ contoh-contoh bidang usaha. dan

+ alamat usaha dengan sistem franchise serta pusat perkulakan terlengkap dan termurah.

Setelah membaca buku ini. Anda pun bisa dengan lantang berseru. ‘Jadi Pengusaha. Siapa Takut?’

‘Buku ini ringan tapi padat berisi dan sangat tepat bagi calon wirausaha. baik yang ingin pindah kuadran dari pegawai maupun yang memang ingin langsung terjun ke dunia bisnis. Buku ini memuat dengan cukup lengkap batas hambatan
Itulah alasan-alasan yang kerap menahan orang melangkahkan kaki ke dunia usaha. dan akan dipatahkan… embangun usaha sendiri, Virtual Consulting. Saat itu memang banyak eksekutif puncak yang meninggalkan posisi nyamannya untuk memasuki lahan baru yang berisiko. Tulisan itu saya baca ulang. Dan sepertinya masih layak dibaca saat ini. Saya bagi di blog ini, siapa tahu bermanfaat untuk yang ingin menjadi pengusaha.

“Pertaruhan terbesar dalam hidup adalah ketika saya memutuskan menjadi wirausahawan?” Itulah sebaris kalimat yang berkecamuk di benak seorang eksekutif perusahaan ketika memutuskan pindah kuadran menjadi wirausahawan (entrepreneur).
Berlebihan? Tidak. Bertahun-tahun membangun karier di jalur profesional, merintis dari posisi terendah hingga mampu menembus level direksi, membuat sebagian besar kita merasakan nyamannya posisi ini sehingga enggan melepaskannya. Gaji dan tunjangan yang berkecukupan. Jaringan bisnis yang terbangun lumayan luas. Nama besar yang mengikuti jabatan di perusahaan terpandang.
Siapa yang mau kehilangan sederetan kenikmatan langka itu untuk memasuki dunia baru yang penuh tantangan? Dunia yang penuh risiko — bisa meludeskan modal yang kita tabung bertahun-tahun dan memudarkan nama kita yang sebelumnya lumayan terpandang.
Johannes Kotjo dan Judiono Tosin, misalnya, amat mengilat karier dan namanya sebagai eksekutif puncak Grup Salim pada tahun 1980-an. Ketika keluar dari konglomerasi terbesar Indonesia yang masih dikomandoi Om Liem saat itu danmembangun bisnis sendiri, mereka sempat menjadi ikon eksekutif yang berani pindah kuadran. Namun, tak berapa lama nama dan bisnis mereka pudar.
Meski demikian, dunia kewirausahaan sepertinya tak mengenal trauma. Ada saja eksekutif yang berani terjun ke dunia usaha. Ira Koesno, presenter kondang SCTV, seperti ditulis dalam Sajian Utama SWA, berani melangkah ke dunia itu. Begitu pula kawula muda lain yang sebelumnya memiliki posisi lumayan bagus di perusahaan tempat mereka bekerja sebelumnya. Saya sendiri setelah berolah pikir cukup lama akhirnya berani meninggalkan posisi direktur di Agrakom dan Detikcom — portal nomor wahid yang menjadi fenomena bisnis Internet di Indonesia karena mampu menjadi yang terbesar, baik dari sisi pengakses maupun iklan yang berhasil didulang di dunia maya.
Langkah para eksekutif muda (umur 30-40 tahun) memasuki dunia wirausaha saya lihat sebagai langkah unik jika melihat tingkat retensinya. Bagi mereka yang sejak lahir sudah tercetak menjadi wirausahawan karena keturunan, seperti para pedagang, serta pebisnis warung Tegal dan Padang, dunia usaha bukanlah hal yang aneh. Biasanya mereka menerjuni bisnis ini sejak kecil dengan membantu orang tua atau kerabatnya. Di kemudian hari mengambil alih atau mengembangkan bisnis serupa di tempat lain. Tipe ini nyaris tidak memerlukan pendidikan tinggi dan tidak memiliki retensi untuk menjadi wirausahawan.
Agak berbeda kasusnya dengan mereka yang mengecap pendidikan hingga perguruan tinggi. Kebanyakan dari lulusan universitas cenderung menjadi eksekutif perusahaan. Hanya segelintir yang berani langsung membuka usaha sendiri begitu selesai wisuda.
Orang yang terbiasa menjadi eksekutif biasanya memiliki retensi besar untuk membangun usaha mandiri. Mereka yang sukses di jalur ini kebanyakan setia pada jalurnya. Jadi, kalau memang ada segelintir yang berani pindah jalur, ini layak dicatat.
Mereka yang pindah kuadran ini di atas kertas sebenarnya memiliki peluang sukses cukup besar. Alasan utamanya, mereka yang pernah mencicipi posisi eksekutif puncak pasti sudah terlatih jiwa kewirausahaannya di dalam perusahaan (intrapreneurship).
Pekerjaan manajerial memang tergolong penghindar dan penekan risiko (risk aversive and risk minimalist). Namun, semakin tinggi posisi manajerial seseorang, semakin pekat pekerjaan yang berbau wirausaha, yang bersifat menentang risiko (risk taker). Tanggung jawab manajemen puncak untuk membuka pasar baru, membuat produk baru, membuka unit bisnis baru, serta meningkatkan pendapatan dan laba perusahaan adalah tanggung jawab yang pekat dengan jiwa kewirausahaan. Artinya, jiwa kewirausahaan mereka sudah terasah.
Alasan lain, nama mereka sudah cukup terpandang dan jaringan bisnisnya sudah lumayan luas sesuai dengan kehebatan perusahaan yang dikelolanya. Ini bisa menjadi modal awal yang sangat bagus untuk membangun bisnis baru.
Namun, yang indah di atas kertas memang lain dari di dunia nyata. Dengan wadah usaha baru, jalan untuk menembus proyek dan mendapatkan revenue jadi semakin berat. Memangnya mudah kita mengikuti tender betulan dengan perusahaan seumur jagung yang minim portofolio bisnis? Pengalaman profesional yang jika ditulis bisa berlembar-lembar ternyata tidak bisa begitu saja ditransfer dalam bisnis baru. Wirausahawan baru pun, dalam hal modal, memiliki banyak keterbatasan. Apalagi, perusahaan baru yang dirintis wirausahawan baru biasanya tidak/kurang bankable.
Apa boleh buat, wirausahawan yang baru pindah kuadran akan pusing tujuh keliling ketika cash flow perusahaan kacau-balau. Hal ini kurang dirasakan ketika bekerja sebagai eksekutif karena berbagai resource — termasuk keuangan — disediakan pemilik perusahaan. Itulah tantangan dunia usaha. Seorang wirausahawan bukan hanya pintar memanfaatkan peluang, tetapi juga dituntut untuk piawai memanfaatkan berbagai resource, termasuk keuangan, sumber daya manusia dan teknologi, setelah berhasil menangkap peluang.
Eksekutif yang pindah kuadran menjadi wirausahawan sama saja dengan ikan yang pindah kolam. Ia akan mabuk sesaat. Ia membutuhkan waktu untuk adaptasi. Sebagian akan mati. Saya sendiri sudah menyaksikan beberapa rekan yang pindah kuadran dengan optimisme tinggi, tapi setahun kemudian ambruk. Namun, yang lolos seleksi berpotensi menjadi wirausahawan yang tangguh. Rekan saya, misalnya, kini menjadi wirausahawan yang memiliki tower seluler begitu banyak di Indonesia. Seorang rekan lain mampu membuat usaha ekspor mebel dan mengelola 600-an karyawan.
Mereka yang lolos seleksi dan tumbuh sehat akan mendapatkan pemandangan yang jauh lebih indah. Persis seperti anak-anak kura-kura yang baru menetas di pinggir pantai dan berebut masuk ke laut. Ada yang mati dimakan binatang lain atau manusia. Namun, yang berhasil masuk ke laut akan tumbuh dan berkelana, menyaksikan indahnya lautan luas, warna-warni terumbu karang, indahnya tarian beraneka ragam ikan, dan kemudian beranak-pinak. Itulah indahnya jika sukses di dunia usaha. Patut disyukuri jika banyak kawula muda yang berani pindah kuadran menjadi wirausahawan.
Menjadi wirausaha, siapa takut?

Produk lain buku, Ebook

Limited
Rp 50.000 60.000
Order Sekarang » SMS : 082186175022
ketik : Kode - Nama barang - Nama dan alamat pengiriman
Nama Barang33 Bidang Usaha Paling Hot – Gunawan Ardiyanto
Harga Rp 50.000 60.000
Anda HematRp 10.000 (16.67%)
Lihat Detail
Sale
Rp 100.000 200.000
Order Sekarang » SMS : 082186175022
ketik : Kode - Nama barang - Nama dan alamat pengiriman
Nama BarangSeni Menjadi Pedagang Online
Harga Rp 100.000 200.000
Anda HematRp 100.000 (50.00%)
Lihat Detail
Rp 50.000 70.000
Order Sekarang » SMS : 082186175022
ketik : Kode - Nama barang - Nama dan alamat pengiriman
Nama BarangBenahi Cara Hidup – Raih Kekayaan dan Kesejahteraan
Harga Rp 50.000 70.000
Anda HematRp 20.000 (28.57%)
Lihat Detail
Rp 75.000 100.000
Order Sekarang » SMS : 082186175022
ketik : Kode - Nama barang - Nama dan alamat pengiriman
Nama BarangTips Trik Meningkatkan dan Menajamkan Indra Keenam
Harga Rp 75.000 100.000
Anda HematRp 25.000 (25.00%)
Lihat Detail
Rp 450.000 600.000
Order Sekarang » SMS : 082186175022
ketik : Kode - Nama barang - Nama dan alamat pengiriman
Nama BarangTools Dropsiper Topaz
Harga Rp 450.000 600.000
Anda HematRp 150.000 (25.00%)
Lihat Detail
Rp 55.000 70.000
Order Sekarang » SMS : 082186175022
ketik : Kode - Nama barang - Nama dan alamat pengiriman
Nama BarangJangan Beli Unit Link Bila Tidak Paham Benar
Harga Rp 55.000 70.000
Anda HematRp 15.000 (21.43%)
Lihat Detail
Rp 50.000 60.000
Order Sekarang » SMS : 082186175022
ketik : Kode - Nama barang - Nama dan alamat pengiriman
Nama BarangMenjadi Super Kreatif Melalui Metode Pemetaan-Pikiran
Harga Rp 50.000 60.000
Anda HematRp 10.000 (16.67%)
Lihat Detail
Rp 50.000 100.000
Order Sekarang » SMS : 082186175022
ketik : Kode - Nama barang - Nama dan alamat pengiriman
Nama BarangInfopreneur Sukses
Harga Rp 50.000 100.000
Anda HematRp 50.000 (50.00%)
Lihat Detail
082186175022
082186175022
D4CFD50C
082186175022
endruwhite@gmail.com